Fast Break 21 September 2015 jam 14.00
FastBreak , September 21, 2015, Unisi Radio

Unisi Radio Jogja: Fast Break

Resmi, AC Milan Batalkan Pembangunan Stadion Baru

ac milan

Rencana AC Milan untuk membangun stadion baru akhirnya dibatalkan. Pemilik Rossoneri, Silvio Berlusconi menegaskan San Siro tetap menjadi rumah Milan di masa depan.

Sebelumnya Milan berencana membangun stadion baru di daerah Portello. Bahkan desain stadion baru itu sudah beredar sejak beberapa bulan lalu.

“Ya, kami tetap bertahan di San Siro. Setelah saya membahas dengan Adriano Galliani dan melihat perubahan di San Siro, saya pikir sangat indah,” ujar Berlusconi seperti dilansir La Gazzetta dello Sport.

“Barbara memang punya mimpi untuk membangun stadion baru dan harus sedih karena dibatalkan. Namun dia sangat mengerti alasannya,” ujar mantan Perdana Menteri Italia itu menambahkan.

Pada rencana sebelumnya, Milan berharap stadion baru  akan jadi pada tahun 2020 mendatang. Sehingga mereka bisa terpisah dari tetangga sekaligus rival sekota, Inter Milan.

“Secara pribadi saya memang senang untuk bertahan di San Siro. Stadion ini membuat saya jatuh cinta,” katanya menambahkan.

liputan6.com

—————————————————————————————————————————————–

PNS di DIY Boleh Izin Libur Bila Jadi Panitia Hari Raya Kurban

Gubernur Daerah Istimewa Yogyakarta (DIY), Sri Sultan Hamengku Buwono X, mengeluarkan Surat Edaran (SE) bahwa setiap pegawai negeri sipil (PNS) tetap masuk kerja pada 23 September mendatang.

Meskipun sebagian umat Islam merayakan Idul Adha 1436 Hijriyah.

Dalam SE tersebut, Gubernur mengutarakan bahwa demi menjaga toleransi terhadap pelaksanaan ibadah, diberikan dispensasi atau izin kepada masyarakat yang bekerja di instansi Pemda DIY melaksanakan ibadah.

Tapi tetap masuk kerja setelah melaksanakan salat Idul Adha.

SE Gubernur Nomor 198/II.0/F/2015 itu menindaklanjuti surat dari Pimpinan Wilayah Muhammadiyah DIY tentang Permohonan Dispensasi dan Maklumat Pimpinan Pusat Muhammadiyah soal penetapan hasil hisab Ramadan, Syawal, dan Dzulhijjah, termasuk Idul Adha.

Kepala Bagian Humas, Biro Umum Humas dan Protokoler, Setda DIY, Iswanto mengatakan, walaupun PNS tetap masuk kerja, namun untuk yang menjadi panitia penyembelihan kurban di tempat tinggalnya, diperbolehkan mengajukan izin pada atasannya masing-masing.

“Soal diizinkan atau tidak itu tergantung atasannya masing-masing. Yang jelas aturannya 23 September tetap masuk kerja,” tegas Iswanto, Minggu (20/9/2015).

Iswanto mengungkapkan, SE Gubernur tersebut sudah dikirim ke setiap Kepala Satuan Kerja Pemerintah Daerah (SKPD) se-DIY. Diharapkan setiap Kepala SKPD memberitahukannya ke setiap jajaran di bawahnya.

tribunjogja.com

================================================================================

Pemerintah Siap Ambil Alih Lahan Perusahaan Pembakar Hutan

Pemerintah Indonesia menyiapkan “solusi permanen” untuk mencegah terulangnya kebakaran hutan dan lahan, salah satunya dengan mengambil alih lahan-lahan milik perusahaan yang terbakar.

Sekjen Kementerian Lingkungan Hidup dan Kehutanan, Bambang Hendroyono, mengatakan pengambilalihan lahan dilakukan untuk melakukan restorasi ekosistem sehingga nantinya lahan untuk sementara tak boleh dikelola untuk usaha.

“Itu sebenarnya sudah semacam moratorium. Ini yang lagi kita siapkan konsepnya, bukan hanya rehabilitasi, tapi mengembalikan keanekaragaman hayati, supaya bisa nanti bermanfaat untuk masyarakat. Pemerintah akan hadir di sana,” kata Bambang kepada BBC Indonesia, Minggu (20/09).

Pengambilalihan ini, menurut Bambang, tidak akan terbatas pada lahan-lahan yang terbakar dan sudah diberikan izin konsesinya, tapi juga pada lahan-lahan yang ikut terbakar tapi belum masuk dalam bagian konsesi perizinan.

Proses pemulihan yang dilakukan melibatkan unsur masyarakat, termasuk menanami lahan tersebut dengan tanaman-tanaman yang bisa memberikan insentif ekonomi, selain juga pelibatan perangkat desa, dan meningkatkan peran pemerintah daerah dari sisi pengawasan.

Nantinya, pemerintah ingin agar ada pengelola di lapangan yang memastikan norma standar pengelolaan hutan terpenuhi sehingga kebakaran hutan dan lahan di masa depan bisa dicegah.

Dalam kunjungan kerjanya ke lokasi kebakaran hutan dan lahan di Kabupaten Kampar, Riau, pada Minggu (19/09), Menteri Lingkungan Hidup dan Kehutanan, Siti Nurbaya, mengatakan bahwa ia menerima laporan luasan kebakaran di Sumatera seluas 8.000 ribu hektare.

Namun, saat dicek di lapangan, kebakaran yang ada di Sumatera saat ini luasnya sudah mencapai 58.000 hektare.

Menurut Bambang, perbedaan angka ini terjadi karena pendekatan metode yang berbeda selama ini dalam menghitung luas kebakaran hutan dan lahan.

Selama ini, pemerintah menentukan luasnya areal yang terbakar dengan pendekatan hotspot atau titik panas. Kini, lewat pendekatan citra satelit dengan resolusi tinggi, pemerintah bisa menghitung luasan sebenarnya wilayah yang sebenarnya terbakar.

Maka, pemerintah masih terus memperbarui data luasan kebakaran hutan dan lahan yang terjadi di lapangan.

“Kalau kemarin awal kan dari pendekatan hotspot, terus posko (cek) ke lapangan. Sekarang justru menuju (luas) areal yang sebenarnya terbakar, kita lakukan pendekatan citra satelit dengan resolusi tertentu, analisis terestrial, ground check (pengecekan di lapangan), ketemu berapa lahan yang sebenarnya terbakar dalam konsesi atau di luar konsesi. Pendekatan posko tentu berbeda dari pengamatan udara dengan citra satelit,” ujar Bambang.

Data ini nantinya menjadi alat bukti yang lebih kuat untuk menentukan luasan lahan dan hutan yang terbakar dalam proses penegakan hukum di pengadilan.

Menurut Bambang, cara mengecek luas kebakaran hutan dan lahan secara terpadu dengan pendekatan citra satelit, analisis terestrial, dan pemeriksaan di lapangan, adalah langkah baru yang sebelumnya tak pernah diambil.

Akar masalah

Juru kampanye hutan Greenpeace Asia Tenggara Annisa Rahmawati mempertanyakan kapasitas pemerintah dalam melakukan pengawasan terhadap lahan-lahan yang terbakar dan akan diambilalih oleh negara.

“Ketika lahan ditarik ke negara kemudian tidak ada yang menjaga, apa negara punya kapasitas memonitor setiap lahan bekas kebakaran itu? Saya kira tidak. Kecuali bekerjasama dengan masyarakat, korporasi,” katanya.

Penegakan hukum, menurutnya, barulah tahap awal yang memang harus dilakukan dalam upaya penanganan kabut asap. Tetapi akar masalah kebakaran hutan selama ini, yaitu ekspansi dan pembukaan lahan gambut malah justru belum tertangani.

Ke depannya, pemerintah juga harus melakukan perlindungan lahan gambut secara total.

“Antara deforestasi, pembukaan lahan gambut, dan kebakaran lahan, ada link-nya di situ,” kata Annisa.

Yang dia khawatirkan, proses penyidikan dan investigasi memerlukan waktu sehingga, seperti yang biasanya terjadi, kasus akan lenyap saat kabut asap juga hilang. Sehingga butuh cara-cara detil menyelesaikan permasalahan kebakaran hutan.

Moratorium pemberian izin terhadap hutan primer atau lahan gambut yang berlaku selama ini, dalam pandangannya, tidak melindungi lahan gambut sebagai ekosistem besar yang saling berhubungan, namun hanya bagian dari wilayah-wilayah terbatas.

kompas.com

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

nineteen − 4 =